//
you're reading...
Uncategorized

Proyek Ruang VIP RSUD Rp. 900 Juta Amburadul

* Tidak Sesuai RAB, Pengawas ‘Mbalelo’

Madiun,Memo
Proyek pembangunan ruang VIP Paviliun RSUD Caruban, Kabupaten Madiun, Jawa Timur, senilai Rp. 900 juta disoal Komisi D DPRD Kab Madiun. Proyek dikerjakan CV Dwi Tunggal Sejati itu dituding amburadul. Bahkan, bangunan disinyalir tidak sesuai Rencana Anggaran Belanja (RAB).

Ironisnya, pihak pengawas dari Dinas PU Bina Marga dan Cipta Karya Pemkab Madiun terkesan ‘mbalelo’, karena tidak pernah menjalankan fungsinya melakukan pengawasan di lokasi proyek.

“Perencanaan, pelaksanaan dan pengawasannya sangat jelek. Kami sangat kecewa. Padahal, pelaksana yang menggarap proyek ini sudah kondang kaloka,” tegas Agus Setyobudi, Anggota Komisi D DPRD Kab Madiun.

Selain itu, jelasnya, ada temuan kejanggalan lainnya, yakni bangunan tembok tidak center, begesting tidak rata, besi begel yang dipakai tidak sesuai, buku direksi tidak ada, begitu pula dengan foto awal juga tidak ada.

“Komisi D menemukan mayoritas bangunan ruang Paviluan RSUD Caruban amburadul lantaran dikerjakan asal-asalan. Padahal, uang yang digunakan untuk proyek ini adalah uang rakyat. Masak semua bangunan tidak sesuai RAB,” kata Eko Yuli Utomo anggota Komisi D lainnya.

Mengingat permasalahan pekerjaan proyek tersebut cukup urgen, Komisi D dipastikan bakal memanggil semua pihak terlibat proyek. “Mereka akan kami panggil dan harus bertanggungjawab. Kami menuntut, dana ini dari rakyat dan untuk rakyat, karena itu ya harus dikerjakan yang benar. Tidak boleh asal-asalan seperti ini,” tambah Yuli.

Sementara itu, salah seorang petugas dari CV Dwi Tunggal Sejati mengakui jika pekerjaan proyek memang ada yang kurang. Karena itu, pihaknya berjanji akan melakukan perbaikan. “Ya akan perbaiki semua temuan pak dewan itu,” ujarnya singkat.

Secara terpisah, PPTK proyek pembangunan ruang Paviliun RSUD Caruban Widodo mengaku berterima kasih proyeknya di sidak dewan. Pasalnya, pihak RSUD sudah memberikan saran kepada pelaksana sebanyak dua kali, namun saran tersebut tidak digubris.

Dua saran yang dilayangkan tersebut, kata Widodo, adalah agar pelaksana mempercepat pekerjaan dan menambah jumlah pekerja. Ini karena, tambah dia, proyek yang dikerjakan mulai 26 September dan harus berakhir pada 24 Desember itu, sampai saat ini progres pekerjaannya baru mencapai 45 persen. “Makanya, kami sangat beruntung proyek kami ini di awasi dewan,” ujarnya.

Diketahui, pada tahun 2011 ini RSUD Caruban digelontor empat paket pekerjaan fisik yaitu, proyek pembangunan gardu kubikel senilai Rp. 582 juta lebih dikerjakan PT Nusantara Surya Gemilang, proyek pembangunan ruang VIP Paviliun senilai Rp. 900 juta lebih dikerjakan CV Dwi Tunggal Sejati, proyek pembangunan Instalasi Pengolahan air Limbah (IPAL) dan rehab gedung eprsalinan senilai Rp. 167 juta lebih dikerjakan CV Dwi Cempaka. Hingga saat ini, semua pekerjaan tersebut baru mencapai 50 persen. (*)

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: